Diberdayakan oleh Blogger.

Cara Membaca Photo Roentgen Thorak


membaca Roentgen thorak adalah salah satu hal dasar dan yang paling sering dilakukan di stase radiologi. untuk membaca roentgen thorak tersebut, sebaiknya kita lebih dahulu mengetahui anatomi dari thorak.

















1. Pastikan terlebih dahulu kelengkapan IDENTITAS foto rontgennya. Nama, umur, jenis kelamin, nomor foto, tanggal foto dan klinisnya. Harus dipastikan supaya tidak tertukar. Setelah lengkap dan jelas barulah kita dapat mulai membaca photo tersebut

2. Pastikan dulu, foto tersebut LAYAK BACA atau tidak. Beberapa foto dengan kualitas yang tidak baik sebaiknya tidak kita baca untuk menghindari misinterpretasi. Seperti misalnya, foto yang terlalu keras, yang terpotong, posisinya tidak baik, dsb.
Syarat foto Layak baca :
a. Inspirasi maksimum : Tampak Iga ke-6 berpotongan ditengah dengan diafragma
b. Tulang Clavicula berbentuk huruf V dan jarak antara ujung clavicula dengan procesus spinosus adalah sama
c. Vertebra Thorakalis tampak dari Vth1- Vth5
d. Soft tissue tidak tampak
e. terlihat seluruh lapangan paru
Photo disamping tidak layak baca karena paru tidak terlihat secara keseluruhan.

3. Tentukan posisi foto. Yang penting pada foto thorak adalah apakah posisi pengambilan foto adalah AnteroPosterior (AP) atau PosteroAnterior (PA). Karena posisi foto akan sangat mempengaruhi pembacaannya. Foto AP berarti sinar X berasal dari bagian depan tubuh dan film berada di belakang. Sementara foto PA berarti sinar X ada di belakang dan film berada di bagian depan tubuh. Hal ini penting, karena semakin jauh letak organ dari film maka gambaran foto yang didapat akan termagnifikasi (diperbesar) sehingga tidak sesuai dengan keadaan sebenarnya. So… yang lebih mendekati keadaan organ yang sebenarnya adalah foto PA (jika kita menilai jantung dan paru, karena lebih dekat ke film).

Nah, bagaimana membedakan foto AP atau PA?

Pada foto AP clavicula akan tampak mendatar, scapula berada di dalam lapangan paru, dan yang tampak depan adalah costae anterior. Sedangkan pada foto PA yang tampak depan adalah costae posterior, clavicula menjungkit, dan scapula berada di luar lapangan paru.

Nb --> trik sederhana membedakan posisi photo adalah dengan melihat identitas pasien, bila identitas terletak di sebelah kanan atas (kiri pasien) maka photo tersebut posisi AP, bila Sebelah kiri atas (kanan pasien) maka posisi PA.

4. Untuk membaca foto rontgen prinsipnya adalah membandingkan keadaan kiri dan kanan, jadi jika kita melihat suatu keadaan di bagian kanan maka bandingkan dengan bagian kirinya. Selanjutnya untuk pembacaan, dapat diperhatikan :
a. Dinding thorak
- Costa dan Intercosta
- Clavicula dan Scapula
- Tulang Vertebrae
- Soft tissue dinding thorak
- Bayangan Pleura
- Trachea pada leher
b. Sinus Costoprenicus (normal Lancip)

c. Diafragma (letak tinggi/rendah/normal)--> normalnya dengan cara menghitung costa yang berpotongan dengan diafragma. Normalnya 5-6.
d. Hilus
Hilus merupakan tempat keluar masuknya arteri dan vena pulmonalis, bronkus, dan juga saluran limfe. Normalnya diameter hilus sama dengan diameter trakea.
e. Cor / Jantung (bentuk dan ukuran) --> dengan menggunakan CTR (Cardiothoraco ratio). normalnya pada orang dewasa adalah 48%-50%, sedangkan pada anak-anak sebesar 52%-53%. Cara menghitungnya adalah a + b : c
f. Mediastinum
g. Corakan Bronkovaskuler
Untuk corakan bronkovaskuler, normalnya hanya terdapat pada 1/3 lapangan paru dari central pada dewasa, sedangkan pada anak hanya 1/4 dari lapangan paru. Corakan bronkovaskuler yang meningkat dapat menjadi suatu tanda suatu proses perandangan paru misalnya pada bronkitis.
h. Lesi Parenkim Paru
erdapat banyak gambaran lesi yang mungkin terjadi. Misal pada Tuberkulosis (TB) bisa terdapat gambaran infiltrat, fibrotik, kavitas, dan lain-lain. Proses TB aktif ditandai dengan adanya lesi kavitas atau infiltat. Sementara bekas TB lama atau yang sudah tidak aktif lagi bisa tampak gambaran fibrotik berupa garis-garis radioopaque dengan batas yang tegas. Bisa juga tampak gambaran metastasis pada parenkim paru dengan adanya bentukan-bentukan lesi yang noduler, milier, koin, cannon ball, dll

urutan Cara Membaca/Interpretasi photo
:
1. Sinus costophrenicus kanan/kiri ....
2. diaphragma kanan kiri ....
3. Jantung bentuk dan ukuran .....
4. Corakan bronkovaskuler kedua paru ... apakah tampak infiltrat, dsb
5. Tulang-tulang costa kanan/kiri ...
Kesan. . .

Contoh :
Photo ini adalah photo thorak posisi AP
sinus costoprenicus kanan dan kiri Lancip
diaphragma kanan kiri normal
Jantung bentuk dan ukuran normal
Corakan bronkovaskuler kedua paru normal
tampak nodul opaque pada bagian media paru kanan disertai kalsifikasi di sekitarnya
Tulang-tulang costa kanan/kiri intact

Kesan --> Tumor jinak paru / Hamartoma

2 komentar:

Alvin Begins 4 Maret 2016 19.26  

nice infoo... ^_^
ingin membaca foto thorax cepat dengan metode ABCDEFGHI bisa kungungi blog ini :
https://alvinexpress.wordpress.com/2016/03/05/cara-cepat-dan-mudah-membaca-foto-thorax-rontgen-dengan-metode-alfabet-abcdefghi/

Unknown 16 Juli 2018 07.49  

Apa arti di kesan:Kp sinistra aktif

Posting Komentar

Featured Posts

My Random Thoughts

ciwil_able punya

Primary Health

U aNd Me

Lukisan Hati

detiksport

Sepakbola

Feed / Canadian Grand Prix / Vodafone McLaren Mercedes

EatManga - Best online manga reader - Instant manga update - OneManga alternative

Pirngadi General Hospital

FulDFK

health.detik

Ikatan Dokter Indonesia (IDIOnline)

Dewan Eksekutif Wilayah 1

  © Blogger template Brownium by Ourblogtemplates.com 2009

Back to TOP